Categories
adulting LIVING

Cobain Halodoc Konsultasi Dokter: 7 Menit Langsung Kelar

Yak! Yang pada mager ke dokter, yuk kumpul dulu sini!

TL;DR: Ngeluhnya tahunan. Tanya lewat Halodoc Konsultasi Dokter, dijawabnya lebih cepet dari pakai eyeliner.

Di mana-mana ya, yang namanya penyakit itu ngrepotin. Apalagi kalau udah umur 25 tahun ke atas. Serius deh. Pilek sama batuk aja rasanya udah jadi cobaan berat pas hari kerja.

Semakin tambah umurnya, semakin badan sensitif sama sakit. Nah, masalahnya…. Semakin banyak orang ngerasain hal yang sama, justru bikin kamu menganggap sakit itu wajar. Terus bodo amat. Terus males cari obatnya.

Iya nggak sih? 

Boro-boro sakit yang kaya pegel-pegel, jerawatan, atau alergi. Nah, kalau masalahnya ternyata sesimpel ketombean? 


Iya, nggak salah baca. KETOMBE. K-E-T-O-M-B-E. 

Bukan aku sih yang ngalamin, tapi pacarku. Cuma ya gimana ya… Kalau pacaran dah lama dan hampir separonya dipakai untuk ngeluh masalah ketombe. 

via GIPHY

Perkaranya nggak cuma denger ngeluh gatel dan bingung pilih shampoo aja. Tapi juga tahu separah apa kondisinya: ketombe gede-gede dan kulit lecet kena garuk. 

Plus, jadi orang yang dimintain tolong untuk kasih obat salep. Jadi kalau sampe tahunan nggak sembuh, apa iya nggak gemes?

Makanya, iseng aja lah aku ngajak dia buat tanya dokter lewat Halodoc. 

Sebenernya aku kepikiran kasih fotonya di sini. Tapi setelah dipikir geli juga njir. Agak aib. Kasian Mas Pacar dikenal karena ketombenya. Jadi, nanti Googling sendiri aja yak.

Apa itu Halodoc?

Halodoc adalah aplikasi kesehatan yang bantu kamu dapat layanan kesehatan secara profesional langsung dari smartphone

Awalnya, aku cuma ngeh kalau Halodoc itu bisa dipakai buat konsultasi online dan beli obat doang. Nggak tahunya, layanannya banyak juga:

  • Cari rumah sakit
  • Buat janji untuk periksa ke dokter
  • Layanan prioritas untuk antar obat
  • Pemeriksaan lab
  • Asuransi
  • Pengingat minum obat

Tahu fiturnya banyak, aku otomatis ketawa dong. 

Kenapa?

Karena dari kecil aku seriiiiing banget ngendon di rumah sakit, klinik, sampai pengobatan alternatif buat nungguin eyang berobat. Jadi, paham banget kalau proses berobat itu lamaaa dan melelahkan.

Coba aplikasi kesehatan kaya gini ada dari dulu. Kenangan masa kecilku nggak cuma soal bau Wipol sama alkohol.

Anyway… Balik lagi ke masalah ketombe.

Bagaimana Cara Pakai Aplikasi Halodoc?

Singkat cerita, aku ngajakin pacar buat tanya dokter di Halodoc. Karena kami sama-sama males install aplikasi Halodoc, kami coba lewat website aja. 

Buka https://www.halodoc.com/. Terus langsung pilih opsi Tanya Dokter. 

Dari situ, kamu diminta buat pilih dokter yang tersedia. Bisa dokter umum atau dokter spesialis sesuai keluhan. 

Aku sendiri langsung nyasar bagian Spesialis Kulit dan pilih salah satu dokter yang lagi online. Ada keterangannya kok. Udah berapa lama praktik dan rating layanan tiap dokter.

Kalau udah pilih dokternya, kamu bakal disuruh untuk masukkin nomor telepon. Lewat nomor itu, kamu akan dikirimi kode OTP buat lanjutin konsultasi. 

Habis itu, kamu akan dapat rincian tagihan yang perlu dibayar. Nanti pembayaran bisa lewat Gopay, Halodoc Wallet, atau kartu kredit/debit. 

Kelar bayar, kamu langsung bisa chat sama dokter. Nah, untuk tiap sesi chat ini dibatasi waktu 30 menit.

Di chat room Halodoc konsultasi dokter ini, kamu juga bisa langsung cek resep digital yang dikasih. Kamu bisa unduh resepnya untuk kamu tebus sendiri.

Tapi kalau mager, kamu bisa juga tebus resep online. Entar obatnya langsung dianter ke tempatmu.

Pengalaman Coba Halodoc: Kaget, Kagum, Kecepetan

Nah, ketika udah bisa chat… langsung lah pacar mengeluh di belakang, aku yang ngetik. 

Tahu apa yang terjadi?

Dalam waktu 2 menit udah ada diagnosis + ditawari dibuatkan resep.

via GIPHY

Menit selanjutnya ditanyai apakah ada alergi obat, riwayat penyakit (diabetes atau sakit lambung), dan obat yang mungkin sedang dikonsumsi.

Nggak sampai semenit, resep digitalnya udah keluar. 

“UDAH GITU DOANG? KOK CEPET BANGET SIH”

Tambah bingung lah kami berdua.

Karena percaya-nggak percaya, aku iseng Googling arti diagnosis yang dikasih dokternya.

Untungnya, langsung ada konten blog dari Halodoc yang nangkring di posisi top 3. Setelah dibaca-baca, yaaa… bener juga sih… gejalanya sama.

Karena keasikan baca itulah, 12 menit kemudian aku baru respons chat bilang… “Baik. Terima kasih banyak Dok.”

Sisanya… yaa diingetin buat kontrol setelah tiga hari. 

Terus…. Udah. Selesai. 

Nggak perlu jauh-jauh ke Gloskin Aesthetic Clinic Malang atau klinik kecantikan kulit lainnya…

Review Halodoc: Apa yang Disukai? Apa yang Nggak?

Jadi, ini pertama kalinya aku pakai aplikasi kesehatan semacam Halodoc. Meski bukan aku sendiri yang sakit, tapi user experience-nya tetep menarik sih. 

Apalagi aku punya beberapa pengalaman buruk dengan rumah sakit. 

Mulai dari salah diagnosis: dikira darah rendah padahal trauma kepala karena kecelakan. Terus ketahuan bermasalah baru seminggu setelahnya. Padahal perlu perawatan intensif. 

Pernah juga gagal klaim asuransi kantor. Karena informasi di mana asuransi itu bisa dipakai rancu. Padahal udah bela-belain ke rumah sakit yang jauh.  

Intinya, boleh dibilang, aku punya trust issue sama layanan kesehatan.

Jadi adanya aplikasi kesehatan macam Halodoc ini bikin aku lega banget. 

Aku sukanya, proses dari daftar sampai konsultasi dokter itu cepet. Konsultasinya juga cepet banget. Terlalu cepat malah

Selain itu fiturnya juga nyenengin. Kita dapat info diagnosis yang jelas dan resep digital. Kamu bahkan bisa langsung tebus resep dan obatnya bakal langsung dianter ke alamatmu.

Butuh checkup lagi? Bisa! Tinggal isi kartunya aja. Jadi, kamu nggak bakal kehilangan riwayat konsultasi.

Nah… Kalau nggak sukanya… Halodoc versi website fiturnya nggak lengkap. Buat konsultasi lanjutan, kamu perlu unduh aplikasinya. Nggak bisa gitu klik kartu follow up langsung dari website.

Buat aku yang hape jadul yang memorinya gampang penuh, ini malesin banget. Lagipula, harapannya kan cepet sembuh ya? Jadi kan harusnya nggak akan sering buka aplikasi Halodoc.

Saking terbatasnya fitur di website, aku nggak bisa ngasih feedback ke dokternya. Kan sayang…..

Halodoc Konsultasi Dokter: Yay or Nay?

Kalau kamu orangnya mager keluar rumah dan males ribet, Halodoc ini yess banget! Soalnya, semua-muanya cepet dan gampang.

Baca juga: 5 Alasan Kenapa Kerja dari Rumah itu Candu

Dihitung-hitung, biaya konsultasinya juga masih lebih murah daripada segelas kopi Starbucks. Kamu juga bakal dapat diskon untuk pemakaian selanjutnya. Nagih, kan? 

Kelebihan (+)Kekurangan (-)
Proses konsultasi jelas dan mudahFitur di website kurang lengkap
Biaya terjangkau
Ada blog berisi konten seputar kesehatan
Dapat diskon untuk transaksi selanjutnya

Karena gampang dan murah, kamu harusnya nggak usah kelamaan nunggu untuk periksa ke dokter. Nggak perlu lagi dag-dig-dug tiap Googling gejala penyakit karena nemunya pasti penyakit serem macam tumor atau kanker.

Nah, saran aja sih buat kamu yang pertama kali tanya dokter di Halodoc. Pastikan dulu kamu sudah paham sama gejala penyakit yang kamu rasain. 

Kasih tahu dokter apa gejala fisik yang kamu alami. Entah itu demam, luka, benjolan, atau keluhan lainnya. Kasih tahu juga sudah sejak kapan kamu merasakan gangguan itu. Apakah terasa semakin parah atau sebaliknya?

Kadang-kadang, dokter juga memerlukan info yang lebih detail. Misalnya, apa kegiatan sehari-harimu, pola makan, pola tidur, dan gaya hidup. 

Karena dokter nggak bisa cek langsung kondisimu, jadi akurat atau nggak diagnosis dokter juga tergantung sama kamu.


Nah, segitu dulu cerita dariku. Kamu punya cerita unik ketika cobain fitur Halodoc konsultasi dokter? Cerita dong di kolom komentar! 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *